Hotel Jepang Merekrut Pekerja dari Indonesia dan India untuk Mengatasi Krisis Tenaga Kerja

Hotel Jepang Merekrut Pekerja dari Indonesia dan India untuk Mengatasi Krisis Tenaga Kerja

Operator hotel Jepang berkeliling Asia untuk merekrut pekerja dari Indonesia, India, dan negara lain, dalam upaya mengatasi kekurangan tenaga kerja yang parah di industri ini, seiring dengan meningkatnya jumlah wisatawan yang datang ke Jepang mencapai rekor tertinggi.

Sebuah kelompok industri hotel besar Jepang mengadakan pameran pekerjaan pertama di Jakarta awal bulan ini untuk bertemu dengan calon pekerja dari Indonesia. Acara serupa dijadwalkan akan diadakan di Filipina, Vietnam, India, Sri Lanka, dan Nepal – negara-negara yang menyelenggarakan ujian yang diperlukan bagi warga asing yang ingin mendapatkan visa Jepang di bawah program “pekerja terampil tertentu”.

Jumlah kedatangan wisatawan ke Jepang mencapai rekor bulanan sebanyak 3,08 juta pada bulan Maret, meningkat 70% dibandingkan tahun sebelumnya, dan melebihi angka 3 juta selama tiga bulan berturut-turut hingga Mei. Pariwisata masuk memainkan peran yang semakin penting dalam ekonomi Jepang seiring dengan sektor ini yang melonjak menjadi industri ekspor terbesar kedua negara, hanya di belakang mobil.

“Industri perhotelan … diharapkan tumbuh dengan kuat sebagai industri yang akan mendukung [ekonomi Jepang] di masa depan,” kata Yoshihiro Inoue, ketua Asosiasi Hotel Ryokan Seluruh Jepang, pada forum pekerjaan di Jakarta, yang dihadiri oleh sekitar 800 peserta, termasuk mahasiswa dan agen tenaga kerja.

“Namun, sulit bagi orang Jepang sendiri untuk mendukung pertumbuhan ini,” katanya. “Kami ingin menciptakan masa depan industri perhotelan dengan mengundang warga asing, seperti kalian yang berkumpul di sini hari ini, untuk datang ke Jepang dan bekerja bersama kami.”

Seiring dengan menyusutnya jumlah warga usia kerja, Jepang menghadapi kekurangan tenaga kerja yang parah, terutama di industri perhotelan. Hal ini sebagian disebabkan oleh industri yang terpaksa mengurangi karyawan selama pandemi coronavirus.

Sebuah survei pada bulan April terhadap lebih dari 11.000 perusahaan Jepang oleh peneliti berbasis di Tokyo, Teikoku Databank, menemukan bahwa 71,1% sektor hotel menghadapi kekurangan karyawan tetap, jauh lebih tinggi dari angka seluruh industri sebesar 51%.

Shintaro Sugahara, wakil ketua Hotel Plaza Osaka, yang merupakan salah satu dari sekitar 20 perwakilan dari industri hotel Jepang yang menghadiri forum di Jakarta, mengatakan bahwa ia berharap dapat mengatasi “kekurangan tenaga kerja yang serius” dengan bakat dari Asia.

Sejauh ini, hotelnya memiliki lebih dari 30 pekerja asing, yang menurutnya juga membantu memperluas basis pelanggan dari negara-negara yang belum dijangkau. “Kami melihat pekerja asing bukan hanya sebagai tenaga kerja, tetapi mereka menjadi kekuatan kami,” seperti mempersiapkan menu halal oleh staf Indonesia untuk wisatawan asing.

Per Oktober 2023, Jepang memiliki lebih dari 2 juta pekerja asing, di antaranya sekitar 32.000, atau 1,6%, bekerja di industri perhotelan, menurut kementerian tenaga kerja.

Berkebalikan dengan situasi di Jepang, menciptakan lapangan kerja menjadi isu mendesak bagi banyak negara berkembang di Asia. Meskipun pertumbuhan ekonomi stabil, tingkat pengangguran pada tahun 2023 di antara mereka yang berusia 15 hingga 24 tahun di India, negara berpenduduk terbanyak di dunia, dan Indonesia, keempat terbesar, masing-masing adalah 15,8% dan 13,9%, menurut data Bank Dunia.